SHOPPING CART

close
Tapin

Perkuat Sektor Pangan, Amanah Borneo Park Bersama Global Wakaf ACT Beli 10 Ton Gabah Petani

Media Kalsel – RANTAU. Melalui program Masyarakat Produsen Pangan Indonesia (MPPI), Amanah Borneo Park Bersama Global Wakaf Aksi Cepat Tanggap Kalimantan Selatan membeli sebanyak 10 ton gabah dari petani padi di Desa Binderang, Kecamatan Lok Paikat, Kabupaten Tapin, Rabu (16/9/2020).

 

Asmuri (47 tahun), salah satu petani yang menjadi penerima manfaat mengaku senang dengan program dari GW ACT Kalsel tersebut.

“Saya terbantu sekali dalam hal pemasaran hasil panen Saya, Alhamdulillah dari hasil panen Saya bisa beli bahan bangunan untuk rumah. Selain itu saya juga menjamin lahan baru sebanyak 16 borong selama 2 tahun,” tutur Asmuri.

Dengan bertambahnya lahan, lanjut Asmuri, kami akan bisa bercocok tanam lebih banyak sehingga hasil pertaniannya pun semakin banyak juga nantinya.

Baca Juga:  Era AKB, Pelayanan Pos Pam Check Point Candi Laras Tegakan Protokol Kesehatan.

“Semoga ini semua semakin memudahkan kami para petani,” ucapnya.

Hal senada juga disampaikan oleh Ramli Ketua Gapoktan Sewarga, ia menyampaikan terima kasih atas kerjasama yang telah terjalin. Adanya pembelian beras dari GW ACT, menurutnya membantu menjaga produktifitas kelompoknya.

Gapoktan Sewarga termasuk memiliki fasilitas lengkap untuk mengolah hasil panen. Mulai dari tempat pengeringan berbasis teknologi, penggilingan, penyimpanan hingga pengemasan.

“Semua tersedia. Namun, selama ini kami masih kekurangan dalam hal pemasaran, sehingga tidak setiap saat gapoktan berproduksi,” ungkap Ramli.

Kepala cabang ACT Kalsel Zainal Arifin mengatakan, program MPPI merupakan ikhtiar dari ACT Kalsel bersama Amanah Borneo Park untuk menyiapkan sektor pangan agar tetap produktif dan berkembang tanpa hambatan. Terutama di masa pandemi Covid-19 yang menyebabkan dampak signifikan terhadap sektor ekonomi yang semakin pincang. Program MPPI juga bertujuan untuk meredam dampak kemiskinan.

Baca Juga:  Sat Lantas Polres Tapin Patroli Antisipasi Banjir 

“Semua elemen masyarakat harus bisa berkontribusi. Tujuannya agar peran sosial juga bisa menyeluruh untuk menyentuh masyarakat yang membutuhkan. GW ACT Kalsel bersama Amanah Borneo Park dalam menyikapi ini berupaya untuk menghadirkan program MPPI, solusi untuk perkuat sektor pangan dan sebagai dukungan kepada petani agar tetap meningkatkan hasil produktivitas pertanian,” ujar Zainal.

Menurut Zainal, dengan 10 ton gabah ini GW ACT Kalsel memiliki stok beras sebanyak 6 ton. Pengadaan beras ini tentu menjadi bentuk lembaga dalam menjaga ketahanan pangan untuk masyarakat di Kalsel.

“Semoga semakin banyak pihak yang terlibat dalam program ini kedepannya,” pungkas Zainal.

 

 

REPORTER : SASI / TNY

Tags:

Media Kalsel

0 thoughts on “Perkuat Sektor Pangan, Amanah Borneo Park Bersama Global Wakaf ACT Beli 10 Ton Gabah Petani

Komentar: